Tips Videografi Untuk Kesuksesan Video Anda

gwidev.my.id –

Salah satu hal terbaik yang saya lakukan baru-baru ini adalah mengambil liburan kerja sebagai videografer sukarelawan dengan badan amal lokal tempat saya tinggal. Video tersebut akan menjadi film dokumenter 30 menit tentang karya amal anak-anak. Kami bepergian sebagai kelompok ke beberapa rumah sakit rehabilitasi di beberapa kota di Vietnam.

Sebagai seorang pembicara saya selalu berusaha untuk menyempurnakan kemampuan bercerita saya. Tetapi sebagai seorang videografer, peran saya sekarang bergeser menjadi berada di luar melihat ke dalam; pertama untuk mengenali sebuah cerita, kemudian untuk segera menangkapnya dalam video. Saya sudah mulai menggunakan gudang video untuk membuat blog video untuk situs web saya. Beberapa keterampilan videografi yang sudah saya ketahui dan praktikkan. Tetapi beberapa peristiwa mengejutkan saya dan membantu saya mengembangkan keahlian saya.

Inilah skenario saya. Saya bepergian dengan tim kami yang terdiri dari 11 juru bahasa plus ke rumah sakit yang memberikan lokakarya sehari penuh kepada orang tua dan anak kecil dengan cerebral palsy. Kamar yang ketat. Itu panas dan lembab. Menjelang penghujung hari, anak-anak lelah dan menangis. Kadang-kadang saya harus melompat dari kamar ke kamar menangkap adegan anak-anak mulai dari usia 9 bulan sampai 17 tahun. Saya ingin menangkap emosi di wajah para ibu dan anak-anak mereka. Saya juga ingin membuat profil setiap profesional perawatan kesehatan kami yang secara sukarela bekerja dengan anak-anak ini.

Kami akan meninggalkan hotel kami pada jam 7 pagi dan tidak akan kembali sampai jam 5 sore hampir setiap hari. Seiring dengan keinginan untuk mengunjungi dan makan malam bersama tim kami di malam hari, saya biasanya memiliki tidak kurang dari 2 jam kerja di kamar saya untuk membuat cadangan, meninjau dan mengindeks semua video hari yang saya kumpulkan. Tapi saya berada di elemen saya karena ada banyak hal yang terjadi di sekitar saya. Saya merasa punya cerita untuk ditangkap dan diceritakan. Berikut ini adalah tips yang saya pelajari yang ingin saya bagikan.

1) Jangan berasumsi Anda hanya akan memegang kamera dan merekam video. Anda mungkin juga harus terjun dan menjadi produser, koreografer & editor – semuanya dari awal hingga akhir pembuatan video. Selain itu, Anda sebagai editor akan memberdayakan Anda untuk merekam video seperti yang Anda inginkan dan menghemat waktu Anda yang berharga untuk mengedit nanti.

2) Pastikan Anda memiliki daya baterai yang cukup – cukup untuk menyalakan kamera seharian penuh. Beli baterai terbesar yang Anda bisa. saya punya 2; 1 untuk pagi dan 1 untuk sore. Kami keluar selama 12 jam beberapa hari. Pastikan juga Anda membeli pengisi daya baterai eksternal. Pengisi daya kamera bawaan adalah siaga yang buruk. Jangan mengandalkannya saat Anda memotret setiap hari di perjalanan. Anda tidak ingin mengambil risiko merusak elektronik kamera saat mengisi daya baterai. Satu kenyataan adalah bahwa saya tidak memiliki kamera cadangan. Jika rusak, saya akan duduk diam.

3) Miliki ransel perjalanan yang dapat Anda bawa dan akses dengan mudah selama video hopping harian Anda. Saya punya 2. Yang utama adalah barang bawaan saya dengan semua perlengkapan video saya. Saat bepergian, Anda tidak ingin check-in perlengkapan video Anda yang rumit. Untuk tamasya hari Anda, miliki ransel yang lebih kecil dengan banyak kantong yang dapat Anda sampirkan dengan nyaman di bahu atau punggung sehingga Anda dapat mengaksesnya dengan mudah saat memotret.

4) Miliki akord ekstensi yang panjang untuk kamar hotel Anda saat Anda membuat cadangan video dan mengisi ulang baterai Anda setiap malam. Saya mengambil tip ini dari seorang rekan kerja yang bepergian ke luar negeri dan itu sangat menghemat waktu saya. Hotel yang kami tempati biasanya hanya memiliki 1 colokan yang mudah diakses, meskipun di seberang ruangan tempat semua perlengkapan laptop dan video saya dipasang. Jika saya tidak membawa kabel listrik yang panjang ini, saya akan berada dalam kesulitan.

5) Cadangkan video Anda setiap malam ke drive eksternal jika bukan dua. Tinjau mereka untuk memastikan mereka menyalin dengan benar sebelum menghapus dari kamera Anda. Saya membuat 2 salinan cadangan; 1 di drive laptop dan satu lagi di drive USB eksternal.

6) Miliki laptop dengan penampil video sehingga Anda dapat meninjau video Anda untuk memastikan Anda memiliki bidikan yang Anda inginkan yang tidak tersentak-sentak atau tidak fokus. Saya telah menginstal previewer video saya di laptop saya sehingga saya dapat dengan cepat menonton video saya hari ini, yaitu pencahayaan, panning atau mungkin terlalu banyak gerakan gelisah. Kesalahan yang dibuat hari ini dapat diperbaiki untuk pemotretan besok.

7) Pastikan Anda memiliki cukup kartu memori SD cadangan. Terkadang mereka bisa rusak atau tersesat karena ukurannya yang kecil. Anda mungkin juga telah menemukan konten yang bagus dan memutuskan untuk memotret lebih lama untuk menangkap semuanya.

8) Pasang tali pergelangan tangan ke kamera Anda. Jika kamera Anda terlepas dari tangan Anda, Anda memiliki 1 kesempatan lagi untuk menyelamatkan kamera Anda dari memantul di beton. Ini menyelamatkan saya beberapa kali, terutama di iklim panas ketika hari kerja 10+ jam dan saya lelah.

9) Tali pergelangan tangan harus memiliki beberapa merek di atasnya seperti bendera negara Anda. Milik saya adalah lanyard TEDx merah dan sebenarnya memulai beberapa percakapan dengan turis lain dan akhirnya bertukar kartu nama.

10) Kenakan celana pendek hiking dengan banyak kantong. Saya memiliki kartu SD, baterai, notepad, pena, botol air, dan yang lainnya di setiap saku.

11) Tripod besar dan besar. Saya memiliki monopod karbon teleskopik yang sangat bagus untuk membawa saya ke tempat yang sempit dengan cepat. Ini juga menyesuaikan on-the-fly. Sangat nyaman untuk memegang dan menyesuaikan kaki teleskopik. Itu juga bagus untuk melampaui kepala orang ketika kerumunan berkembang di sekitar materi pelajaran saya. Tembakan overhead juga menambahkan pengaruh dramatis. Tidak ada yang seperti masuk langsung ke subjek cerita.

12) Anda mungkin memiliki cerita dalam pikiran tetapi bersiaplah untuk mengikuti cerita segway atau 2 yang mungkin terurai tepat di depan mata Anda. Anda harus selalu waspada terhadap adegan dan cerita yang berkembang di sekitar Anda. Siapkan kamera dan mikrofon Anda untuk merekam klip video itu dengan suara yang bagus. Ini bisa menjadi berkah tersembunyi untuk memberi cerita Anda twist atau spin-off. Ingat, Anda juga dapat mengumpulkan rekaman yang cukup bagus untuk 2 atau 3 cerita tambahan, untuk diedit dan dirilis di kemudian hari.

13) Selalu siapkan kamera video Anda selama hari pembuatan film – bahkan di malam hari saat Anda keluar untuk makan malam bersama tim Anda. Anda tidak pernah tahu kapan sebuah cerita video bisa muncul di depan Anda. Anda ingin dapat menangkapnya. Selama perjalanan taksi saya mendapat pendapat yang sangat mendalam dari salah satu penerjemah Vietnam kami tentang sejarah CP di Vietnam. Episode asli seperti itu tidak bisa diulang.

14) Selalu buat kamera Anda terlihat di sekitar tim atau materi pelajaran Anda. Subjek Anda akan terbiasa dengan Anda sehingga mereka akhirnya tidak akan tahu apakah Anda merekamnya atau tidak. Ini bagus untuk menangkap bidikan candid itu. Tujuan saya adalah untuk menangkap mereka di tempat kerja di sekitar orang tua dan anak-anak sejujur ​​mungkin. Kita semua tahu bahwa begitu kamera muncul, orang-orang menjadi kaku, dijaga, dan dilatih. Anda ingin mengabadikannya sesantai, jujur, dan sealami mungkin.

15) Pastikan untuk memiliki berbagai bar energi dan makanan ringan termasuk air di dalam tas atau saku Anda. Saya tidak makan dan ada hari-hari di mana kami tidak makan untuk sementara waktu. Anda ingin mempertahankan energi Anda. Tidak ada yang lebih buruk daripada rasa lapar atau haus untuk mengalihkan perhatian Anda dari rekaman video Anda.

16) Yang paling penting, lakukan indeks harian semua klip video Anda saat hari masih segar di pikiran Anda. Saya mulai tergelincir setelah beberapa hari pertama dan mulai melupakan klip apa dari mana. Saya segera memperbaikinya dengan membuat lembar excel di laptop saya, mengindeks berdasarkan nomor klip dan menjelaskan secara singkat adegan, lokasi, dan signifikansinya. Saya melakukan ini setiap malam di kamar hotel saya, sambil mengisi baterai dan melakukan backup. Jika Anda tahu alur cerita apa yang ingin Anda ikuti, Anda dapat mulai menandai klip tertentu untuk digunakan dalam dokumenter Anda. Ini menghemat waktu Anda ketika Anda kembali ke rumah. Saya juga merasa sangat membantu untuk meninjau semua klip setiap malam sehingga akan tertanam dalam pikiran saya; apa yang saya sudah cukup dan apa yang masih dibutuhkan.

17) Simpan klip video Anda tidak lebih dari 2-3 menit, bahkan 1 menit. Setelah saya kembali ke Kanada, saya menemukan bahwa jauh lebih cepat untuk menemukan klip video dengan mencari 5 klip satu menit, daripada mencari 1 klip yang berdurasi 5 menit. Penemuan ini benar-benar mengejutkan saya.

18) Subjek utama saya Laverne dan saya membuat kesepakatan bahwa setiap kali dia merasakan pencerahan dari komentar emosional siap muncul, dia akan memberi sinyal kepada saya untuk datang secepatnya dan merekam monolognya. Komentar-komentar ini akan ditaburkan di seluruh film dokumenter untuk mencerminkan benar-benar apa yang terjadi selama misi 3 minggu kami. Ini membantu videografer untuk mengenal subjek mereka dengan cepat dengan menghabiskan waktu bersama mereka sambil minum kopi, minum, atau makan. Dalam hal ini mudah karena Laverne dan saya telah menjadi teman baik selama beberapa tahun terakhir.

Sekembalinya ke hotel di penghujung hari, kami selalu melakukan tanya jawab selama 1 jam di ruang makan, memberi setiap anggota tim kesempatan untuk berbagi apa pun yang mereka inginkan, baik yang berkaitan dengan bengkel mereka atau perasaan mereka yang sebenarnya secara umum. Ini adalah waktu yang saya gunakan untuk mendapatkan beberapa ide untuk klip video lain yang dapat saya rekam keesokan harinya. Itu juga merupakan cara yang bagus untuk membangun tim dan berbagi pengalaman Anda sebagai sebuah kelompok di negara yang jauh.

Itu dia; tips saya untuk calon videografer. Saya sudah menantikan perjalanan video saya berikutnya di mana saya akan lebih memperkuat keterampilan saya yang disebutkan di atas. Selamat membuat jurnal video!

Source

GwiDEV