Saran Fotografi Potret – Memotret Gambar Wow

gwidev.my.id –

Semua fotografer pemula, serta mereka yang sudah lama memotret, semuanya mencari hal yang sama. Mereka ingin mengambil foto menakjubkan yang menangkap faktor “wow”. Ini bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan, karena kecantikan ada di mata yang melihatnya. Namun, bukan tidak mungkin dan daripada mengikuti aturan, terkadang perlu untuk melanggarnya. Lakukan secara acak dan ikuti naluri Anda dengan berani untuk menemukan gambaran khusus yang membuat semua orang berhenti dan memperhatikan.

1. Ubah Perspektif – Hampir semua potret diambil dengan kamera setinggi mata. Ubah perspektif dengan mengubah sudut dari mana Anda memotret. Angkat tinggi-tinggi subjek Anda untuk satu efek. Dari sudut pandang itu Anda mungkin melihat aspek yang lebih menarik. Bereksperimenlah dengan komposisi Anda.

2. Bermain dengan Mata – Kontak mata atau arah pandangan mata sangat memengaruhi efek potret. Melihat langsung ke kamera tidak selalu menjadi cara paling menarik untuk memotret seseorang. Mungkin akan lebih menarik jika subjek melihat ke samping, membuat mereka yang melihat bidikan bertanya-tanya apa yang ada di sana, di luar kamera, tidak terlihat. Tetapi hati-hati bagaimana Anda melakukan ini, karena menarik mata pemirsa ke samping juga mengalihkan pandangan mereka dari subjek Anda.

3. Tetap Fokus di dalam Bingkai – Dengan kata lain, minta subjek Anda memegang sebuah benda, seperti wanita menggendong bayi, atau anak yang memegang mainan membuat mata pemirsa tetap fokus di dalam bingkai dan pada subjek. Ini menciptakan titik ketertarikan kedua dan membantu menciptakan cerita dalam bingkai dengan subjek.

4. Aturan Komposisi – Aturan komposisi seperti yang tercantum dalam tips fotografi potret wajah, dibuat untuk diikuti dan dilanggar. Aturannya bagus untuk diketahui dan digunakan, tetapi meregangkannya, atau mendorongnya hingga batas luar membuat seni potret yang lebih menarik. Pelajari aturannya, biasakan menggunakannya, lalu belajarlah untuk melanggarnya untuk mencapai hasil yang lebih menarik.

5. Bereksperimen dengan Pencahayaan – Kemungkinannya tidak terbatas dengan pencahayaan. Anda hanya dihalangi oleh imajinasi dan kemampuan Anda untuk menjadi kreatif. Tidak ada yang baik dan yang buruk. Jadi lanjutkan dan mainkan pencahayaannya. Anda mungkin akan mengejutkan diri sendiri. Sidelight, back-light, siluet, kemungkinan tidak terbatas.

6. Pindahkan Subjek – Potret menarik terjadi saat Anda mengeluarkan subjek dari zona nyamannya. Buat mereka bergerak. Taruh mereka dalam pakaian atau dalam suasana di mana Anda biasanya tidak akan menemukannya. Kelilingi mereka dengan hal-hal yang mengatakan siapa mereka, tetapi buat mereka bereaksi berbeda terhadapnya. Misalnya, taruh mereka dalam pakaian bisnis di kantor, tetapi minta mereka melompat-lompat atau membaca buku secara terbalik. Sekali lagi, jadilah kreatif.

7. Jangan Panggung Foto – Memotret bidikan candid lebih baik daripada memotret subjek. Orang-orang, dan anak-anak, khususnya, cenderung tegang dan bersembunyi daripada mengungkapkan kepribadian mereka saat gambar dipentaskan dan mereka diminta untuk berpose. Foto subjek Anda saat mereka bekerja atau saat anak-anak bermain. Cobalah untuk menangkap mereka bereaksi secara alami terhadap lingkungan mereka.

8. Menggunakan Alat Peraga – Sempurnakan bidikan Anda dengan membuat tempat menarik lainnya dengan alat penyangga. Misalnya, jika Anda sedang memotret dokter, biarkan mereka memakai stetoskop atau memegang tengkorak. Berhati-hatilah untuk tidak membiarkan penyangga mendominasi gambar, biarkan itu menjadi bagian dari gambar yang menceritakan bagian dari cerita.

9. Bagian dari Keseluruhan – Cobalah fokus pada sebagian dari keseluruhan, misalnya, daripada memotret kepala dan bahu subjek Anda, ambil gambar atau dua tangan mereka, atau punggung mereka, atau bahkan bahu dengan tato khusus, pertahankan wajah tetap bayangan. Bersikaplah dramatis dan berani. Terkadang apa yang tersisa dari bidikan sama pentingnya dengan apa yang tersisa.

10. Variasi pada Tema – Mengaburkan subjek Anda untuk fokus pada satu aspek tertentu juga berfungsi dengan baik. Dengan kata lain, menyelimuti seorang wanita dengan selendang hanya menyisakan matanya yang terlihat dan melihat ke kamera. Mungkin membuat syal sesuai dengan mata subjek membuat pernyataan warna yang dramatis.

Kemungkinan untuk mengambil bidikan yang kreatif dan dramatis hanya dibatasi oleh kemampuan Anda untuk berpikir di luar kotak. Ketahui aturannya, ketahui cara menerapkannya, lalu pelajari cara melanggarnya untuk mendapatkan efek yang lebih kreatif. Terakhir, ambil serangkaian bidikan … tidak hanya satu … bidik sering dan cepat … terkadang, untuk mendapatkan yang Anda inginkan.

Saya harap tips fotografi potret wajah ini bermanfaat bagi Anda.

Source

GwiDEV