Dasar-dasar Fotografi – Saran Fotografi Potret

gwidev.my.id –

Orang dengan mudah menjadi subjek nomor satu untuk foto. Dari foto pesta, hingga foto anak-anak dan foto perjalanan anggota keluarga di depan monumen terkenal, jutaan foto orang diambil setiap tahun.

Fotografi potret sedikit berbeda dengan fotografi orang pada umumnya. Maksud fotografi potret adalah menangkap dan menampilkan sesuatu dari ‘esensi’ seseorang; untuk mengatakan sesuatu tentang karakter, kepribadian, atau kehidupan mereka.

Tiga hal terpenting yang harus dilakukan dengan benar dalam fotografi potret wajah adalah pengaturan kamera, pencahayaan, dan hubungan Anda dengan model Anda.

Pengaturan kamera untuk fotografi potret

Karena pengambilan foto potret adalah tentang wajah seseorang (atau jika bidikannya lebih lebar, kepala-dan-bahu mereka), pengaturan fotografi potret klasik berusaha menghilangkan apa pun yang mengganggu latar belakang bidikan. Ini meniru efek melihat wajah seseorang dari jarak yang sangat dekat, dan membuat subjeknya ‘menonjol’ (ini adalah istilah fotografer untuk ‘menonjol dan menarik perhatian’).

Cara untuk mendapatkan foto potret yang bebas gangguan adalah dengan menggunakan apertur lebar, sesering mungkin (f / 2.8 atau f / 4 adalah pilihan yang populer). Bukaan diafragma lebar menghasilkan kedalaman bidang yang dangkal, yang menjadikan segala sesuatu yang jauh dari bidang fokus terbaik – yaitu latar belakang – sebagai buram halus.

Selain aperture lebar, satu-satunya pengaturan penting lainnya adalah ISO. Angka ini harus serendah mungkin (mis. ISO 100), karena ISO yang lebih tinggi akan menyebabkan gangguan digital, yang khususnya jelek dalam potret.

Ada satu cabang fotografi potret di mana pengaturan yang direkomendasikan berbeda, dan itu adalah fotografi potret lingkungan. Fotografi potret lingkungan berusaha menampilkan seseorang di ‘habitat aslinya’, yang seringkali merupakan tempat kerja mereka. Di sini Anda ingin menunjukkan latar belakang, jadi aperture yang lebih kecil sesuai.

Pencahayaan untuk fotografi potret

Pencahayaan dalam fotografi potret wajah bisa serumit yang Anda suka. Fotografi potret wajah profesional hampir selalu dilakukan di studio, di mana pencahayaan dapat dikontrol 100%. Jika Anda membaca ini, kemungkinan besar Anda tidak memiliki studio fotografi sendiri, jadi mari kita bahas skema pencahayaan sederhana yang dapat Anda atur di rumah.

Pertama, posisikan model Anda di jendela. Cahaya yang datang dari jendela harus terang, tetapi tidak langsung (yaitu tidak datang langsung dari matahari). Model Anda harus menghadap Anda, menghadap ke jendela. Cahaya dari cahaya jendela jelas akan menerangi sisi wajah mereka yang paling dekat dengannya. Kemudian, posisikan sesuatu di sisi lain model Anda yang akan memantulkan cahaya yang dipantulkan dari jendela ke sisi lain wajah mereka. Apa pun yang berwarna putih atau reflektif bisa digunakan, misalnya selembar karton putih atau selembar aluminium.

Sekarang Anda memiliki skema cahaya dasar yang bagus, dengan sumber cahaya utama di satu sisi wajah model Anda, dan ‘mengisi’ cahaya dari reflektor di sisi lain. Jangan lupa bahwa Anda harus membingkai bidikan cukup dekat sehingga reflektornya tidak ada dalam bidikan.

Berinteraksi dengan subjek Anda

Fotografi potret pasti mengatakan sesuatu tentang hubungan antara fotografer dan subjek. Kecuali Anda memotret model profesional, hal tersulit dalam mengambil foto potret sebenarnya bukanlah pengaturan kamera atau pencahayaan, tetapi memastikan bahwa model Anda nyaman dan cukup santai untuk memberikan hasil yang baik. Seorang model yang merasa canggung, tidak nyaman atau minder tidak akan memotret dengan baik.

Seringkali strategi terbaik untuk membuat model Anda rileks adalah dengan melibatkan mereka dalam percakapan, karena ini akan mengalihkan pikiran mereka dari kamera. Mereka mungkin akan merasa lebih nyaman dengan prosesnya setelah Anda mengoceh beberapa kali, jadi jadwalkan waktu yang cukup dan rencanakan untuk mengambil bidikan terbaik Anda menjelang akhir sesi.

Source

GwiDEV