10 Saran Fotografi yang Menakjubkan bagi Pemula

gwidev.my.id –

1) Pilih topik yang sesuai dengan Anda!

Perhatikan tema yang berulang dalam pekerjaan Anda. Pikirkan apa yang membuat Anda tertarik pada hal-hal ini sehingga Anda dapat menemukan cara baru untuk menangkap dan mengekspresikan apa yang Anda suka!

2) Berlatih!

Jangan takut membuat kesalahan! Terkadang kesalahan tersebut berubah menjadi sesuatu yang unik dan inovatif yang dapat Anda bangun.

3) Kerjakan subjeknya!

Cobalah memotret hal yang sama dengan banyak cara yang dapat Anda lakukan untuk menangkap aspek berbeda tentangnya. Setelah Anda memotret, lihat pemotretan Anda dan kritik pekerjaan Anda. Perhatikan apa yang berhasil dan apa yang tidak dan mengapa. Mengedit bidikan Anda adalah bagian penting dari proses pembelajaran.

4) Pelajari karya fotografer lain.

Temukan sesuatu yang menginspirasi Anda dan perhatikan apa yang Anda sukai dan cobalah untuk menirunya. Kemudian cobalah membuatnya sendiri dengan membawa sesuatu yang baru dan berbeda.

5) Komposisi.

Jika Anda memperhatikan, sebagian besar foto bagus akan memuat setidaknya satu dari panduan ini:

  • Rule of Thirds: Bayangkan gambar dibagi menjadi tiga bagian secara horizontal dan vertikal. Aspek menarik dari gambar ditempatkan pada garis-garis itu. Aturan ini sering digunakan dalam lanskap, dengan cakrawala ditempatkan di bagian atas, atau sepertiga bagian bawah komposisi. Beberapa kamera bahkan memiliki opsi kisi yang akan ditampilkan melalui jendela bidik Anda, untuk membantu Anda membuat komposisi Anda tepat.

  • Elemen Penyeimbang: Jika Anda membingkai subjek utama Anda keluar dari tengah, coba buat objek yang kurang penting di latar belakang gambar untuk menyeimbangkan bobot objek dominan. Objek sekunder akan menambah kedalaman subjek dan membuatnya lebih menarik dengan mengisi kekosongan ruang pada gambar.

  • Garis Utama: Gunakan garis atau kontur subjek untuk keuntungan Anda! Garis-garis ini mengarahkan mata pemirsa ke seluruh gambar, jadi sadari mereka dan bagaimana menggunakannya untuk keuntungan Anda. Semakin mereka mengarahkan pandangan, semakin lama pemirsa melihat gambar Anda. Contoh garis utama dapat berupa jalan berliku di lanskap berbukit, atau kontur tubuh model Anda. Perhatikan bagaimana model berpose adalah cara yang membuat garis terdepan dengan menggunakan anggota tubuh mereka dengan cara yang menarik.

  • Simetri dan Pola: Sering digunakan dalam arsitektur dan alam, bahkan dalam potret artistik. Subjek seimbang di tengah, tidak seperti aturan sepertiga.

  • Sudut Pandang: Sudut bidikan fotografer dalam kaitannya dengan subjek. Menunjukkan subjek dari sudut yang biasanya tidak kita lihat adalah cara yang bagus untuk membuatnya lebih menarik. Dalam mengerjakan subjek, perhatikan pesan yang disampaikan oleh bidikan. Coba level mata, dari atas, bawah, samping belakang dari kejauhan, dalam jarak dekat, dll …

  • Latar Belakang: Perhatikan latar belakang Anda! Jika latar belakang Anda tidak menambah subjek, gunakan latar belakang polos atau gunakan kedalaman bidang yang dangkal untuk mengaburkan latar belakang. Pikirkan tentang bagaimana hal itu memengaruhi nada subjek.

  • Kedalaman: Pada umumnya dalam lanskap, kedalaman membantu menyampaikan subjek 3 dimensi dalam foto, yaitu 2 dimensi.

  • Pembingkaian: Objek di lingkungan Anda dapat digunakan untuk ditambahkan ke bidikan Anda! Beberapa contoh yang berguna adalah: gapura dari sebuah bangunan, cabang dari pohon, lubang di beberapa tebing. Bingkai ini dapat membantu memamerkan pengaturan.

  • Memangkas: Memangkas subjek secara ketat adalah cara yang bagus untuk menghilangkan elemen yang mengganggu di sekitarnya. Segala sesuatu di foto harus memiliki nilai pada gambar Anda. Jika tidak, coba pangkas.

Semakin sering Anda mempraktikkan panduan komposisi ini, semakin menjadi instingnya. Bahkan dalam proses pengeditan & pemilihan Anda, perhatikan gambar mana yang muncul pada Anda, dan lihat apakah gambar tersebut memiliki salah satu dari elemen ini.

6) Biasakan diri Anda dengan alat Anda.

Fotografi sangat serbaguna! Anda bahkan dapat mengambil foto yang luar biasa dengan sekaleng kopi, tetapi Anda harus memahami keterbatasan perlengkapan Anda.

7) Biasakan diri Anda dengan software fotografi!

Perangkat lunak digital adalah kamar gelap saat ini & mengembangkan gambar sama pentingnya dengan cara Anda memotretnya. Cara favorit saya untuk memoles gambar saya secara digital adalah melalui Lightroom. Sungguh menakjubkan apa yang memungkinkan Anda lakukan pada gambar tanpa membuat diri Anda terpapar bahan kimia atau membuang kertas foto dan pengembang. Filter prasetel adalah cara yang bagus untuk mengintensifkan corak gambar, tetapi Anda harus tahu cara menyempurnakannya untuk membuat gambar seperti itu. Photoshop juga merupakan alat penting.

8) Pelajari Pencahayaan!

Saya menyarankan untuk memotret subjek pada waktu yang berbeda dalam sehari dan membandingkannya. Jika Anda memiliki akses ke peralatan pencahayaan profesional, cobalah memotret subjek yang diterangi dari berbagai sudut, difusi vs. Pencahayaan keras, dll … Ada pekerjaan yang hanya didedikasikan untuk pencahayaan pada bidikan high-end, jadi tidak ada batasan jika Anda memiliki anggaran. Benar-benar pikirkan tentang bagaimana cahaya menyampaikan pesan Anda kepada pemirsa.

9) Ikuti insting Anda!

Pastikan apa yang Anda potret memenuhi sesuatu untuk Anda. Tidak ada gunanya memotret sesuatu yang tidak Anda sukai. Ini akan terlihat dalam pekerjaan Anda! Semakin Anda bersemangat tentangnya, semakin kreatif Anda bisa menangkapnya! Saya telah bekerja dengan begitu banyak fotografer yang memiliki bakat, tetapi mengambil bidikan yang tidak mereka sukai dan itu terlihat dalam kualitas gambarnya. Misalnya, saya tidak pernah mengerti mengapa seseorang menyewa seorang fotografer alam untuk memotret mereka. Seseorang yang bukan manusia tidak akan mengambil foto orang yang menyanjung tidak peduli seberapa banyak pengetahuan teknis yang mereka miliki. Di sisi lain, jika Anda melihat semua orang cantik dan Anda memiliki bakat alami untuk membuat seseorang merasa nyaman dengan dirinya sendiri, maka fotografi potret wajah adalah topik yang tepat!

10) Berkomunikasi dengan subjek Anda!

Jika Anda memotret potret wajah kapan saja, pastikan itu dipersiapkan sebelumnya. Tidak ada yang lebih buruk daripada menampilkan model Anda dengan cat kuku biru yang terkelupas! Belajar untuk memandu subjek Anda dengan arah yang jelas dengan cara yang membuat mereka merasa nyaman! Bahkan model pun merasa rentan dengan lensa di wajahnya, jadi pelajari cara memberikan saran dengan cara yang bagus. Tidak ada yang merasa percaya diri setelah mendengar kata-kata “menyebalkan,” tetapi jika itu yang Anda inginkan, cobalah sesuatu seperti “memperkuat tulang rusuk Anda”. Pujian sangat bermanfaat! Saat Anda meminta senyuman, itu akan terlihat dipaksakan. Jika Anda memuji orang tersebut, mereka secara alami akan tersenyum.

Source

GwiDEV